Eksotisme Gunung Bromo

Pesona Gunung Bromo yang indah tidak hanya terkenal di Indonesia, tetapi juga di banyak negara asing. Padang pasir, savana, dan kawah gunung berapi adalah beberapa panorama ikon Jawa Timur.

 

Keindahan ikon pariwisata Jawa Timur ini sudah terkenal di mancanegara. Gunung Bromo adalah gunung api aktif yang terletak di perbatasan kabupaten Lumajang, Malang, Pasuruan dan Probolinggo. Pesonanya membuat saya dan teman-teman ingin mengunjunginya.

 

Inna Tretes Hotel, Resort & Meeting yang terletak di daerah pegunungan Pasuruan adalah tempat kita beristirahat sebelum menjelajah ke Gunung Bromo, yang konon berasal dari kata "Brahma", salah satu dewa Hindu. Suasana hotel yang tenang dan sejuk membuatnya cocok sebagai tempat beristirahat.

 

Sekitar pukul 00.00 WIB kami bergegas dari Inna Tretes dikawal dengan mobil dari hotel. Karena masih tengah malam, pemandangan selama perjalanan tidak menyenangkan sampai menemukan jalan berliku tanpa henti sebelum tiba di tempat untuk berganti kendaraan. Pada saat itu kami tiba sekitar pukul 02:15, waktu perjalanan cepat karena keterampilan pengemudi.

 

 

Dari sini perjalanan dilanjutkan menggunakan Jeep Hardtop, atau jika Anda bepergian sendiri Anda juga dapat menggunakan motor. Tempat pertama yang kami ingin kunjungi adalah View Point yang terletak di Penanjakan 1. Sementara View Point lainnya berada di Sruni Point, Bukit Cinta, Bukit Kingkong, dan Puncak B29.

 

MATAHARI TERBIT DI PENANJAKAN

 

Sekitar pukul 15.00 kami berada di tempat untuk menyaksikan pesona Gunung Bromo dari ketinggian. Meski masih gelap, tetapi saya disuguhkan dengan siluet gunung dengan hamparan awan disertai bintang-bintang. Sekadar saran, jika Anda ingin menunggu matahari terbit di sini, ada baiknya mengenakan jaket tebal, kepala gigi, sarung tangan, celana panjang, dan sepatu, karena udaranya sangat dingin.

 

Semakin lama, semakin banyak pengunjung yang datang ke tempat ini, baik asing maupun domestik. Mereka memiliki tujuan yang sama, menunggu terbitnya matahari pagi. Sekitar pukul 05.00 pagi, langit mulai melepaskan rona hingga oranye keemasan. Cahaya perlahan-lahan keluar.

 

Pemandangan yang sangat indah muncul dari puncak Penanjakan di ketinggian 2780 mdpl. Gunung Bromo mengepulkan asap, sedikit bersembunyi di balik Gunung Batok dengan latar belakang Gunung Semeru yang menjulang tinggi. Sedangkan alasnya adalah hamparan kabut yang semakin terkena cahaya siang hari padang pasir di bawahnya. Gunung api yang meletus pada tahun 2004, 2010, dan 2011 dikelilingi oleh lautan pasir sekitar 5.300 hektar. Ini adalah panorama utama pesona Gunung Bromo yang termasuk dalam kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.

 

KAWAH GUNUNG BROMO

 

Selanjutnya, Jeep membawa kita ke tujuan kedua, yaitu kawah Gunung Bromo yang dapat dilihat dari puncaknya pada ketinggian 2.392 mdpl. Dari tempat parkir Jeep, saya lebih suka berjalan sekitar 1,5 km ke tangga. Jika Anda merasa lelah berjalan, kuda menyewa layanan sedang menunggu untuk membawa Anda. Anda sangat disarankan untuk menggunakan masker mengingat jalanan penuh debu dan pasir.

 

 

Sambil berjalan, saya juga melewati Pura Luhur Poten yang biasa berfungsi untuk melaksanakan perayaan Yadya Kasada atau juga dikenal sebagai Upacara Kasodo. Penduduk Tengger tersebar di beberapa desa pegunungan seperti Argosari, Ngadisari, Ngadas, Wonokitri, Ranu Prani, Ledok Ombo, dan Wonokerso berkumpul untuk meminta berkah dari Ida Sang Hyang Widi Wasa dan penguasa Mahameru. Mengambil lokasi di tengah padang pasir membuat candi ini terlihat begitu eksotis, ditambah penggunaan batu hitam alami dari gunung berapi di dekatnya sebagai bahan bangunan. Selanjutnya, bukit pasir yang cantik sedang menunggu untuk dilewati.

 

Setelah berjalan melewati bukit-bukit berpasir, saya sampai di dasar tangga. Untuk melihat kawah Gunung Bromo, saya harus menaklukkan sekitar 250 langkah. Kawah yang menurut legenda berasal dari letusan Gunung Tengger memiliki diameter sekitar 800 meter (utara-selatan) dan 600 meter (timur-barat). Kawah terlihat begitu dalam sehingga dari mana asap yang mengepul itu tidak terlihat dengan jelas. Selain melihat kawah yang memukau, pemandangan indah Pegunungan Tengger dan Gunung Batok membentuk garis-garis curam juga terlihat dari puncak ini.

 

PASIR BERBISIK

 

 

 

Hamparan pasir pasir hitam yang luas dan indah di bagian timur Gunung Bromo adalah tempat berikutnya yang kami kunjungi. Karpet pasir yang dikenal sebagai Pasir Berbisik membentang ke luar membentuk lukisan garis yang indah. Selain itu, ketika kita mendekatkan telinga kita ke pasir, kita bisa mendengar bisikan. Lokasi ini semakin populer sejak menjadi lokasi syuting film “Pasir Berbisik” yang dibintangi oleh Dian Sastrowardoyo.

 

SABANA

 

Tujuan berikutnya adalah sabana atau juga dikenal sebagai Bukit Teletubbies. Tempat yang terletak di kawah selatan Gunung Bromo, tepatnya di daerah Jemplang adalah hamparan rumput dengan luas sekitar 10 km2. Tempat ini memiliki suasana yang sejuk, sangat berbeda dari suasana gurun yang gersang.

 

Ini adalah pemandangan yang sempurna dan lengkap, dari indahnya matahari terbit, kemegahan Kawah Gunung Bromo, padang pasir, dan padang rumput. Ini adalah petualangan terakhir di Gunung Bromo dan kami melanjutkan perjalanan kami ke Surabaya untuk beristirahat di Grand Inna Tunjungan. [*]

 

 

Teks & Foto: Riman Saputra N

Translator: Miftahul Falah

HIN Internalisasi AKHLAK sambut New Normal & Holding Hotel BUMN
Virtual Tour