Tempat Tujuan: Menjelajahi Surabaya

Ketika Anda ingin menjelajahi setiap sisi Surabaya sebagai kota metropolitan di Jawa Timur, Anda harus mulai dari pusat kota. Ini menyenangkan. Maka sangat tepat untuk memilih Grand Inna Tunjungan sebagai tempat menginap saat mengunjungi kawasan wisata di Surabaya.

 

Sebagai kota terbesar kedua di Indonesia setelah Daerah Khusus Ibukota Jakarta, Surabaya memiliki keunikan dan ciri khas tersendiri dibandingkan dengan daerah lain. Peninggalan sejarah, atraksi alam dan sejarah perjuangan kemerdekaan Indonesia terus dijaga di sini. Mereka diatur dengan baik sebagai tujuan wisata yang unik.

 

Beberapa hal menarik lainnya, Surabaya dapat mengakomodasi kebutuhan perjalanan bagi wisatawan yang memiliki waktu terbatas seperti saya. Satu hari di Surabaya dihabiskan khusus untuk mengunjungi tujuan wisata yang ikonik, bersejarah dan modern yang diprakarsai oleh pemerintah lokal visioner. Saya memulai perjalanan dari titik yang sering dikunjungi oleh wisatawan mulai dari orang muda hingga keluarga, yaitu Pantai Ria Kenjeran.

 

Pantai ini memiliki pesona matahari terbit yang indah. Namun sayangnya, saya terlambat sekitar setengah jam sehingga matahari sudah terbit dari garis horizon pantai. Tetapi pesona itu tidak hanya ada di sana. Pantai Ria Kenjeran memiliki banyak lokasi menarik untuk dikunjungi, salah satunya adalah Four-Face Buddha.

 

 

Patung Buddha Empat Wajah ini diresmikan pada 9 November 2004. Desain luar biasa dari bangunan ini menjadi salah satu tempat menarik untuk berfoto di Pantai Ria Kenjeran. Selain itu, kemegahan bangunan patung Buddha Empat Wajah juga dihargai dengan penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai Patung Tertinggi di Indonesia.

 

Pembangunan patung ini dimulai pada Juli 2003, dan menempati lahan seluas 1,5 hektar. Lebar bangunan utama patung ini adalah 9 × 9 meter, dan termasuk kubah yang mencapai 36 meter. Patung ini menjadi lebih megah karena bahan untuk lapisan patung merupakan emas murni yang langsung diimpor dari Thailand.

 

Bangunan ini dikelilingi oleh empat pilar, pilar hijau atau emas; Yang terdiri dari 3 bagian: stupa, patung Buddha dan tahta Buddha. Bagian atas stupa dilengkapi dengan penangkal petir, sementara ketinggian patung Buddha dan tahta masing-masing adalah 9 meter.

 

Keempat wajah pada patung Buddha ini mewakili empat kualitas baik dari Buddha, welas asih, murah, adil, dan meditatif. Patung ini memiliki kemiripan dengan patung Buddha di Bangkok, yang terdiri dari: wajah kedamaian dan kesehatan, wajah hubungan baik, wajah keberuntungan, dan wajah perlindungan terhadap kejahatan.

 

Tidak jauh dari Patung Buddha Empat Wajah ada bangunan pagoda yang megah. Nama pagoda ini adalah Tian Ti Pagoda, sebuah bangunan yang menyerupai Kuil Surga di Tiongkok. Ya, Pantai Ria Kenjeran adalah tempat wisata alam yang menyatu dengan keindahan landmark ikonik. Berbicara tentang landmark ikonik, perjalanan saya akhirnya berlanjut ke ikon Surabaya lainnya, Patung Sura dan Baya.

 

Patung ini berada di depan Kebun Binatang Surabaya. Patung ini terdiri dari dua binatang yang menjadi inspirasi nama kota Surabaya: ikan sura dan buaya. Beberapa versi menyatakan bahwa pertempuran ikan sura dan buaya ini mengilhami penamaan Surabaya. Namun apa pun di balik kisah itu, Patung Sura dan Buaya adalah identitas Surabaya saat ini.

 

Tempat yang wajib dikunjungi saat berada di Surabaya

 

Tidak hanya Patung Sura dan Buaya, bukti sejarah yang masih ada saat ini adalah keberadaan Jembatan Merah. Ini merupakan salah satu monumen bersejarah di Surabaya, Jawa Timur yang dibiarkan sebagaimana fungsinya, yaitu sebagai jembatan. Jembatan yang menjadi salah satu judul lagu yang dibuat oleh Gesang, dianggap penting bagi kebutuhan transportasi selama periode VOC karena melewati Kalimas ke Gedung Kepresidenan Surabaya, yang saat ini sudah tidak ada lagi.

 

 

Daerah ini merupakan kawasan komersial yang mulai berkembang sebagai hasil dari Perjanjian Pakubuwono II Mataram dengan VOC pada 11 November 1743. Berdasarkan perjanjian tersebut, beberapa daerah pesisir utara, termasuk Surabaya, diserahkan kepada VOC. Sejak saat itu, Surabaya sepenuhnya berada dalam kekuasaan Belanda. Sekarang, posisinya sebagai pusat komersial berlanjut. Di sekitar jembatan terdapat indikator ekonomi, salah satunya adalah Jembatan Merah Plaza.

 

Perubahan fisik terjadi sekitar tahun 1890-an, ketika batas pagar dengan sungai berubah dari kayu menjadi besi. Kini kondisi jembatan yang menghubungkan Jalan Rajawali dan Jalan Kembang Jepun di sisi utara Surabaya hampir sama persis dengan jembatan lainnya. 

 

 

Puas dari peninggalan sejarah di Surabaya, perjalanan saya berlanjut ke Tugu Pahlawan. Tugu Pahlawan terletak di Jalan Tembaan yang ditandai oleh patung Presiden dan Wakil Presiden Indonesia pertama, Soekarno-Hatta. Monumen pahlawan ini dibangun untuk menghormati tentara Surabaya yang tewas dalam pertempuran besar melawan Tentara Sekutu yang ingin menduduki Surabaya pada 10 November 1945.

 

Monumen pahlawan dibangun dalam bentuk "kuku terbalik" dengan ketinggian 40,45 meter dengan diameter 3,10 meter dan diameter bawah 1,30 meter. Di bawah monumen dihiasi ukiran "Trisula", "Cakra", "Stamba", dan "Padma" sebagai simbol api perjuangan.

 

Di dalam monumen ini, terdapat Museum 10 November. Museum 10 November dibangun untuk memperjelas keberadaan Monumen Pahlawan dan sebagai gudang bukti sejarah pada 10 November 1945.

 

 

Catatan sejarah yang tertata apik menjadikan kisah masa lalu Surabaya lebih menarik. Setelah seharian menghabiskan waktu mencoba untuk menangkap kisah sejarahnya, saya memilih untuk menikmati matahari terbenam di Jembatan Suramadu. Jembatan ini menghubungkan Surabaya dengan Madura. Keindahan jembatan dengan karakteristik lampu yang rapat membuat momen menikmati matahari terbenam menjadi luar biasa.

 

 

Menutup hari di Surabaya, saya memilih untuk menikmati air mancur menari (Dancing Fountain) di Jembatan Surabaya. Dari atas jembatan, air mancur berwarna-warni tampak menari mengikuti alunan lagu, salah satunya adalah Jembatan Merah. The Dancing Fountain hanya tersedia pada hari Sabtu dari jam 8 - 9 malam saja. Puluhan warga Surabaya dan beberapa turis asing tampak tertarik menikmati wriggler air berwarna-warni. Setelah satu jam penuh menikmati air mancur ini, akhirnya saya memilih untuk kembali ke hotel Grand Inna Tunjungan yang hanya membutuhkan waktu 30 menit dari lokasi Dancing Fountain. **

 

Teks & Foto: Dody Wiraseto

Translator: Miftahul Falah

Sumber: Majalah Gracious

HIN Internalisasi AKHLAK sambut New Normal & Holding Hotel BUMN
Virtual Tour